Kamis, 11 April 2024

Apel Gelar Pasukan, Sebagai Bukti Nyata TNI - Polri Siap Dukung Pengamanan Hari Raya Idul Fitri 1445 H

KARANGANYAR — Komandan Kodim 0727/Karanganyar Letkol Inf Andri Army Yudha Ardhitama, S.I.P., bersama Pj. Kabupaten Karanganyar Timotius Suryadi, S.Sos.,M.Si., dan Kapolres Karanganyar AKBP Jerrold Hendra Yosef Kumontoy, S.I.K, M.Si., melaksanakan Apel Gelar Pasukan dalam rangka pengamanan hari raya Idul Fitri 1445 H tahun 2024 bertempat di Alun-alun Karanganyar, Kamis (04/04/2024).

Adapun amanat Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.S.i., Yang di bacakan oleh Pejabat Bupati Kabupaten Karanganyar Timotius Suryadi, S.Sos.,M.Si., Apel gelar pasukan ini merupakan bentuk pengecekan akhir kesiapan pelaksanaan Operasi Ketupat 2024 sebagai komitmen nyata sinergisitas TNI-Polri dengan stakeholder terkait dalam rangka pengamanan mudik dan perayaan hari raya Idul Fitri 1445 H.

Berdasarkan survei Indikator, kepuasan masyarakat atas penyelenggaraan dan penanganan arus mudik tahun 2023 mencapai 89,5% atau meningkat 15,7% dibanding tahun 2022. Hal ini merupakan wujud — apresiasi masyarakat afas kerja keras kita bersama yang harus dipertahankan dan ditingkatkan dalam pengamanan arus mudik dan balik tahun ini.

Berdasarkan survei Kemenhub RI tahun 2024 diperkirakan terdapat potensi pergerakan masyarakat sebesar 193,6 juta orang atau meningkat 56,4% dibandingkan tahun 2023. Berkaitan hal tersebut, Presiden Joko Widodo menekankan bahwa "Mudik tahun ini adalah mudik yang akan sangat besar sekali, kenaikannya 56 persen dibanding tahun yang lalu. Total yang akan mudik 190 juta pemudik tahun ini kurang lebih, ini dari survei. Oleh sebab itu, saya mengimbau, mengajak masyarakat untuk mudik lebih awal.

Untuk menjawab tantangan ini, TNI-Polri bersama stakeholder terkait melaksanakan Operasi Terpusat dengan sandi "Ketupat 2024" yang melibatkan 155.165 personel, selama 13 hari dari tanggal 4 s.d. 16 April 2024. Operasi ini telah diawali KRYD tanggal 28 Maret s.d. 3 April 2024 dan akan dilanjutkan pasca operasi tanggal 17 s.d. 23 April 2024.

Dalam operasi ini, telah dipersiapkan 5.784 pos, Kebijakan ini diharapkan mampu mendukung keamanan, keselamatan, ketertiban, kelancaran, dan kenyamanan arus lalu lintas melalui pengaturan operasional angkutan barang, Sistem One Way dan Contra Flow, penerapan ganjil genap, ketentuan penyeberangan, delaying system dan buffer zone, hingga penundaan proyek konstruksi. Pahami dan implementasikan SKB ini secara presisi di lapangan, serta sosialisasikan kepada masyarakat.(Tr-Kra27)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bantu Petugas, Babinsa Plosorejo Dampingi Posyandu

KARANGANYAR — Pelayanan Posyandu merupakan kegiatan kesehatan untuk masyarakat yang dibantu oleh petugas kesehatan dari Puskesmas, dengan tu...